Gua Latea, Kuburan Nenek Moyang Orang Pamona

Gua Latea, adalah gua alam berupa bukit kapur yang usia genesisnya sekitar lebih 30 juta tahun silam. Lokasinya berada di atas bukit parere. Gua ini digunakan sebagai kuburan warga suku Pamona---warga asli Poso---pada masa lalu.


Nenek moyang orang Pamona itu, dulunya hidup di bukit-bukit, khususnya yang hidup di perbukitan Wawolembo. Sistem penguburan dengan menaruh jenazah di gua-gua itu, baru berakhir sekitar abad ke-19 Masehi. Gua ini pernah mengalami keruntuhan batuan sekitar lebih 2000 tahun silam.

Gua Latea ini ada dua. Pertama letaknya di bagian bawah. Di sini terdapat empat pasang peti jenazah dan 36 buah tengkorak manusia. Gua ini pernah dipugar tahun 1994 lalu.

Sedangkan gua kedua berlokasi di bagian atas. Terdapat 17 pasang peti jenazah, 47 buah tengkorakdan lima buah gelang tangan. Seperti pada gua pertama, gua ini pernah dipugar tahun 1994.

Gua ini adalah kuburan nenek moyang suku bangsa Pamona. Cara penguburan zaman dulu masyarakat Pamona ini, sama seperti yang dilakukan di Tanah Toraja,Sulawesi Selatan. Memang, menurut Yustinus Hoke (60 tahun), budayawan Pamona,
berdasarkan historisnya, orang Pamona dan orang Toraja masih memiliki hubungan kekerabatan yang sangat erat.

Karena masih ada hubungan kekerabatan itulah, sehingga beberapa tradisi nyaris sama, termasuk salah satunya adalah cara penguburan jenazah dengan menaruhnya di gua-gua.

Tidak hanya di Gua Latea. Kuburan nenek moyang orang Pamona lainnya terdapat di Gua Pamona yang letaknya persis di tepi Danau Poso. Gua ini memiliki 12 ruang. Menurut Yustinus Hoke, orang Pamona dikuburkan di Gua Pamona ini berdasarkan kelas sosial masing-masing. Hanya saja tidak dijelaskan, di ruangan ke berapa menjadi kuburan bagi kalangan bangsawan dan di mana letak kuburan rakyat biasa.

Meski sebagai kuburan nenek moyang orang Pamona, tapi Gua Pamona ini tidak hanya menjadi tempat wisata yang indah untuk dikunjungi, tapi juga menjadi tempat bermain anak-anak setempat.

Ny. Ruweyana Gundo (50 tahun), kepada The Jakarta Post, mengakui bahwa masa kanak-kanaknya selalu dihabiskan dengan bermain-main di dalam Gua Pamona ini. Ia bersama teman-temannya kadang membolos dari sekolah, hanya karena ingin bermain di dalam gua tersebut.

Lantaran itulah, Ny Ruweyana Gundo ini bisa menjelaskan dengan detail, dari sau ruangan ke ruangan yang lain. Menurutnya, kita hanya bisa masuk sampai ke ruangan ke-3, karena selebihnya sudah sangat gelap dan harus menggunakan alat penerang seperti obor atau senter. "Dan kalau kita masuk sampai ke bilik 12, maka posisi kita sudah berada di bawah air danau Poso," jelas Ny. Ruweyana Gundo.

DICAPAI DENGAN JALAN KAKI

Gua Late, letaknya sekitar 2 kilometer dari jalan utama Tentena, Ibukota Kecamatan Pamona Utara, Kabupaten Poso. Untuk dapat mencapainya, bisa dengan menggunakan sepeda motor sekitar satu kilometer, lalau kemudian dilanjutkan dengan berjalan kaki sejauh sekitar satu kilometer pula.

Jalanannya agak mendaki dan licin. Tapi sudah dibuat tangga beton. Lantaran itu, perlu hati-hati kalau berjalan. Walau begitu, jalannya tetap licin karena penuh lumut. Di samping kiri kanan yang terlihat hanyalah pepohonan dan kebun kakao warga. Dan, kita pun akan hiur dengan merdunnya suara-suara binatang hutan dan aliran air sungai di sekitar tempat itu.

Sebelum sampai ke Gua Late, kita juga akan melewati dua buah jembatan. Jembatan pertama kondisi masih baik, sedangkan jembatan kedua sudah mulai rusak. Sehingga warga hanya menutupi kerusakan itu dengan menggunakan bambu dan batang kayu.

Pendeta Hengky Bawias (32 tahun) yang menjadi penunjuk jalan The Jakarta Post, menjelaskan bahwa jembatan ini sudah mulai rusak sejak tahun 2004 lalu dan belum diperbaiki sama sekali.

Lokasi Gua Late ini berjarak sekitar 57 kilometer arah Selatan Kota Poso, atau 258 kilometer dari Kota Palu, ibukota Provinsi Sulawesi Tengah.


sumber:Ochan Sangadji


Artikel Terkait:

Comments :

0 komentar to “Gua Latea, Kuburan Nenek Moyang Orang Pamona”

Posting Komentar

Subscribe
 

About Me

Foto saya
peace and freedom, kata2 yang selalu ada dalam benak dan hati ku,,from bob marley

FEEDJIT Live Traffic Feed

top sites info


Search Engine Optimization and SEO Tools
Blog Search: The Source for Blogs

pengunjung

teman

Blog Archive